Vitamin A Bantu Kurangi Resiko Terserang Kanker Kulit?

Vitamin A adalah nutrisi yang penting untuk menjaga kesehatan, tetapi bisakah mengonsumsinya membantu menurunkan risiko kanker kulit? Satu studi baru telah menemukan hubungan antara asupan vitamin A dan pengurangan risiko kanker kulit.

Diet seimbang membutuhkan, antara lain, asupan vitamin yang tepat yang penting untuk kesehatan. Salah satu vitamin yang dibutuhkan manusia agar tetap sehat adalah vitamin A, yang mendukung pertumbuhan dan perkembangan, serta kesehatan mata, kesehatan reproduksi, dan kesehatan kulit.

Vitamin A hadir dalam produk hewani, seperti telur dan ayam, kalkun, atau hati sapi. Vitamin A yang berasal dari hewan disebut retinol. Vitamin ini juga hadir dalam banyak buah dan sayuran, dalam bentuk beta karoten, alfa karoten, dan beta kriptoksantin. Beberapa buah dan sayuran yang merupakan sumber vitamin A yang baik adalah ubi jalar, wortel, kangkung, labu butternut, labu, brokoli, aprikot, dan pepaya.

Orang-orang dapat meningkatkan asupan vitamin A mereka dengan mengonsumsi suplemen makanan, meskipun pria dewasa tidak boleh mengonsumsi lebih dari 900 mikrogram vitamin ini per hari dan wanita dewasa tidak boleh mengonsumsi lebih dari 700 mikrogram per hari.

Meskipun penelitian telah menunjukkan bahwa vitamin A dapat membantu menjaga kulit agar tetap muda dan kenyal, masih belum jelas apakah vitamin dapat memberikan manfaat lebih lanjut untuk kesehatan kulit.

Sekarang, sebuah studi – dari Warren Alpert Medical School dan Brown School of Public Health, di Providence, RI, Harvard Medical School, di Boston, MA, dan Inje University, di Seoul, Korea Selatan – telah menyelidiki apakah asupan vitamin A dapat mempengaruhi risiko karsinoma sel skuamosa kulit, salah satu bentuk kanker kulit yang paling umum. Temuan ini muncul dalam jurnal JAMA Dermatology.

Vitamin A dari produk dapat menurunkan risiko

Menurut organisasi nirlaba dan kelompok advokasi Skin Cancer Foundation, “Karsinoma sel skuamosa adalah bentuk kanker kulit kedua yang paling umum,” dengan dokter mendiagnosis lebih dari 1 juta kasus baru setiap tahun di Amerika Serikat saja. Karena bentuk kanker ini sangat umum, penting untuk menemukan strategi pencegahan yang lebih baik untuk menurunkan risiko orang terkena kanker.

Dalam studi saat ini – penulis pertama adalah Dr. Jongwoo Kim – para peneliti mencoba mencari tahu apakah ada hubungan antara asupan vitamin A dan karotenoid dan risiko yang lebih rendah dari karsinoma sel skuamosa kulit.

Tim ini menganalisis data dari 75.170 wanita (dengan usia rata-rata 50,4 tahun) yang terdaftar dalam Nurses ‘Health Study dan data dari 48.400 pria (dengan usia rata-rata 54,3 tahun) yang terdaftar dalam Health Professionals Follow-Up Study.

Selama masa tindak lanjut lebih dari 26 tahun, para peneliti mendokumentasikan total 3.978 kasus kanker kulit di antara peserta dalam kedua kelompok studi ini. Para peneliti juga dapat menemukan informasi mengenai asupan vitamin A peserta berkat survei terperinci bahwa peserta dalam dua kelompok studi telah mengisi setiap 4 tahun sekali, kira-kira.

Berdasarkan analisis mereka, para peneliti menemukan bahwa peserta yang berada di ujung spektrum yang lebih tinggi, dalam hal asupan vitamin A, tampaknya memiliki risiko lebih rendah dari karsinoma sel skuamosa kulit.

“Dalam penelitian prospektif besar pada wanita dan pria AS ini, kami menemukan bahwa asupan total vitamin A, retinol, dan beberapa karotenoid individu yang lebih tinggi, termasuk beta cryptoxanthin, lycopene, dan lutein dan zeaxanthin dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari [squamous cell carcinoma],” tulis para peneliti dalam makalah studi mereka.

Sebagian besar vitamin A dalam kasus ini berasal dari sumber makanan, terutama sayuran, bukan dari suplemen makanan, para peneliti menambahkan.

Keterbatasan dan kesimpulan studi

Sementara para peneliti mencatat bahwa temuan mereka adalah awal yang baik, dalam hal memahami apakah faktor makanan dapat mempengaruhi risiko kanker kulit, mereka juga mengakui bahwa penelitian ini menghadapi beberapa keterbatasan.

Secara khusus, penulis mengutip “homogenitas populasi penelitian,” yang terdiri hampir secara eksklusif berpendidikan, profesional perawatan kulit putih. Mereka mengatakan bahwa untuk studi yang lebih inklusif dengan hasil yang lebih umum, para peneliti harus melihat populasi yang lebih beragam.

“Namun,” penulis penelitian menulis, “variasi asupan vitamin A baik [di antara kohort penelitian],” menambahkan bahwa “Kanker kulit tidak umum pada orang yang tidak berkulit putih.”

Juga, satu penulis penelitian melaporkan potensi konflik kepentingan, setelah bekerja sebagai konsultan untuk perusahaan biofarmasi AbbVie dan Amgen, perusahaan farmasi Janssen, Merck, Novartis, dan Pfizer, serta Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Meskipun ada potensi kelemahan dalam metodologi penelitian, para peneliti menyimpulkan bahwa temuan mereka, sejauh ini, mendukung gagasan bahwa memiliki asupan vitamin A yang cukup dapat membantu mencegah perkembangan kanker kulit:

“Kami menemukan hubungan terbalik antara asupan vitamin A dan karotenoid dan risiko kulit [karsinoma sel skuamosa], mendukung peran pelindung vitamin A terhadap pengembangan [karsinoma sel skuamosa]. Data kami lebih lanjut mendukung pendapat bahwa vitamin A tambahan dan makanan mungkin bermanfaat dalam mencegah [karsinoma sel skuamosa]. “

Leave a Reply

× Whatsapp