Teknologi 5G Timbulkan Risiko Kesehatan?

Jaringan seluler 5G telah dinyalakan di beberapa kota di Inggris dan telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah teknologi baru itu menimbulkan risiko kesehatan. Jadi apa masalahnya, dan adakah bukti untuk mendukungnya?

Apa yang berbeda dengan 5G?

Seperti teknologi seluler sebelumnya, jaringan 5G mengandalkan sinyal yang dibawa oleh gelombang radio – bagian dari spektrum elektromagnetik – yang ditransmisikan antara antena atau tiang dan telepon Anda.

Kami dikelilingi oleh radiasi elektromagnetik sepanjang waktu – dari sinyal televisi dan radio, serta dari seluruh jajaran teknologi, termasuk ponsel, dan dari sumber alami seperti sinar matahari. 5G menggunakan gelombang frekuensi yang lebih tinggi daripada jaringan seluler sebelumnya, yang memungkinkan lebih banyak perangkat memiliki akses ke internet pada saat yang sama dan pada kecepatan yang lebih cepat.

Gelombang ini menempuh jarak yang lebih pendek melalui ruang kota, sehingga jaringan 5G membutuhkan lebih banyak tiang pemancar dari teknologi sebelumnya, yang diposisikan lebih dekat ke permukaan tanah.

Apa masalahnya?

Radiasi elektromagnetik yang digunakan oleh semua teknologi ponsel telah membuat beberapa orang khawatir tentang peningkatan risiko kesehatan, termasuk mengembangkan jenis kanker tertentu.

Pada tahun 2014 Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa “tidak ada efek kesehatan yang merugikan yang disebabkan oleh penggunaan ponsel”. Namun, WHO bersama dengan Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) telah mengklasifikasikan semua radiasi frekuensi radio (di mana sinyal seluler merupakan bagian) sebagai “kemungkinan karsinogenik”.

Telah dimasukkan dalam kategori ini karena “ada bukti yang tidak meyakinkan bahwa paparan dapat menyebabkan kanker pada manusia”. Makan acar sayuran dan menggunakan bedak digolongkan memiliki tingkat risiko yang sama. Minuman beralkohol dan daging olahan digolongkan sebagai risiko lebih tinggi.

Sebuah laporan toksikologi yang dirilis pada tahun 2018 oleh Departemen Kesehatan AS, dan ditunjukkan oleh mereka yang mengungkapkan masalah keamanan, menemukan bahwa tikus jantan yang terpapar radiasi frekuensi radio dosis tinggi mengembangkan sejenis tumor kanker di jantung.

Untuk penelitian ini, seluruh tubuh tikus terpapar radiasi dari ponsel selama sembilan jam sehari setiap hari selama dua tahun, dimulai sebelum mereka dilahirkan. Tidak ditemukan hubungan kanker untuk tikus betina atau tikus yang diteliti. Ditemukan juga bahwa tikus yang terpapar radiasi hidup lebih lama daripada tikus dalam kelompok kontrol.

Seorang ilmuwan senior dalam studi tersebut mengatakan “paparan yang digunakan dalam studi tidak dapat dibandingkan secara langsung dengan paparan yang dialami manusia ketika menggunakan ponsel”, bahkan untuk pengguna berat.

Dr Frank De Vocht, yang membantu memberi saran kepada pemerintah tentang keamanan ponsel mengatakan “meskipun beberapa penelitian menunjukkan kemungkinan statistik peningkatan risiko kanker bagi pengguna berat, bukti sampai saat ini untuk hubungan sebab akibat tidak cukup meyakinkan untuk menyarankan perlunya tindakan pencegahan “. Namun, ada sekelompok ilmuwan dan dokter yang telah menulis surat ke Uni Eropa yang menyerukan agar peluncuran 5G dihentikan.

Gelombang radio tidak terionisasi

Pita gelombang radio – yang digunakan untuk jaringan ponsel – adalah non-ionisasi, “yang berarti tidak memiliki energi yang cukup untuk memecah DNA dan menyebabkan kerusakan sel,” kata David Robert Grimes, fisikawan dan peneliti kanker.

Semakin tinggi spektrum elektromagnetik, jauh melampaui frekuensi yang digunakan oleh ponsel, ada risiko kesehatan yang jelas dari paparan yang diperpanjang. Sinar ultra violet matahari termasuk dalam kategori berbahaya ini, dan dapat menyebabkan kanker kulit.

Ada batasan penasehat yang ketat untuk paparan tingkat radiasi energi yang lebih tinggi seperti sinar-X medis dan sinar gamma, yang keduanya dapat menyebabkan efek merusak dalam tubuh manusia.

“Orang-orang sangat khawatir tentang apakah mereka dapat meningkatkan risiko kanker, tetapi penting untuk dicatat bahwa gelombang radio jauh lebih sedikit energik daripada cahaya tampak yang kita alami setiap hari,” kata Dr Grimes. “Tidak ada bukti yang dapat dipercaya,” katanya, “bahwa ponsel atau jaringan nirkabel telah menyebabkan masalah kesehatan bagi kita.”

Haruskah kita khawatir tentang tiang-tiang pemancar 5G?

Teknologi 5G membutuhkan banyak BTS baru – ini adalah tiang-tiang yang mengirim dan menerima sinyal ponsel. Tetapi yang terpenting, karena ada lebih banyak pemancar, masing-masing dapat berjalan pada tingkat daya yang lebih rendah daripada teknologi 4G sebelumnya, yang berarti bahwa tingkat paparan radiasi dari antena 5G akan lebih rendah. Pedoman pemerintah Inggris tentang BTS ponsel mengatakan bidang frekuensi radio di tempat-tempat yang biasanya dapat diakses publik jauh di bawah level pedoman.

Bagaimana dengan bahaya pemanasannya?

Bagian dari spektrum 5G yang diizinkan berdasarkan pedoman internasional termasuk dalam pita gelombang mikro. Gelombang mikro menghasilkan panas pada benda-benda yang dilaluinya.

Namun, pada tingkat yang digunakan untuk 5G (dan teknologi seluler sebelumnya) efek pemanasannya tidak berbahaya, kata Prof Rodney Croft, penasihat Komisi Internasional Perlindungan Radiasi Non-Ionisasi (ICNIRP). “Level frekuensi radio maksimum yang dapat dilihat seseorang di komunitas dari 5G (atau sinyal lain di area komunitas umum) sangat kecil sehingga tidak ada kenaikan suhu yang diamati hingga saat ini.”

Batas paparan

Pemerintah Inggris mengatakan “sementara peningkatan kecil dalam keseluruhan paparan gelombang radio dimungkinkan ketika 5G ditambahkan ke jaringan yang ada, paparan keseluruhan diharapkan tetap rendah”. Rentang frekuensi sinyal 5G yang diperkenalkan adalah dalam pita non-pengion dari spektrum elektromagnetik dan jauh di bawah yang dianggap berbahaya oleh ICNIRP.

“Eksposur yang akan diproduksi oleh 5G telah dipertimbangkan secara mendalam oleh ICNIRP, dengan batasan yang ditetapkan jauh di bawah level terendah frekuensi radio terkait 5G yang telah terbukti menyebabkan kerusakan,” kata Prof Croft.

WHO mengatakan paparan frekuensi elektromagnetik di bawah batas yang direkomendasikan dalam pedoman ICNIRP tampaknya tidak memiliki konsekuensi yang diketahui pada kesehatan.

Leave a Reply

× Whatsapp