Sebelum Google, Facebook Dilaporkan Ingin Beli Fitbit

Google telah mengumumkan membeli Fitbit dengan harga $ 2,1 miliar atau setara Rp 29 triliun pada Jumat (1/11/2019). Raksasa mesin pencarian ini bukan satu-satunya perusahaan yang tertarik membeli, rupanya Facebook juga dilaporkan ingin melakukan langkah yang sama sebelumnya menurut laporan The Information.

Tidak sepenuhnya jelas yang terjadi dalam pembicaraan Facebook, namun tampaknya jumlah penawaran berperan besar. Berdasarkan laporan The Information, Facebook memberi tawaran kepada Fitbit taksirannya setengah dari yang akhirnya dibayar Google pada akhirnya.

Sebelum Google mencapai kesepakatan 2,1 miliar dolar untuk membeli Fitbit, diumumkan pada hari Jumat, Facebook mengadakan pembicaraan untuk mengakuisisi pembuat smatwatch, menurut dua orang yang akrab dengan situasi tersebut. […] Ketertarikan Facebook pada Fitbit menandakan ambisi jejaring sosial yang berkembang di perangkat keras, area yang diinvestasikan perusahaan secara agresif selama beberapa tahun terakhir tetapi belum menjadi bagian penting dari bisnisnya. Facebook dan Fitbit menolak berkomentar,” seperti yang dilaporkan oleh The Information.

Ketertarikan Facebook pada Fitbit mungkin tampak aneh pada awalnya, tetapi itu mengikuti jejak terbaru perusahaan ke dalam perangkat keras. Di antara headset virtual reality Oculus, speaker pintar Portal, dan kacamata AR yang sedang direncanakan, perusahaan ini memiliki jejak perangkat keras yang cukup besar yang banyak berpusat di sekitar teknologi wearable. Mudah untuk membayangkan dunia di mana jam tangan pintar Fitbit dan fitness tracker akan berfungsi sebagai aksesori untuk headset AR atau VR di masa depan.

Perusahaan juga telah menunjukkan minat khusus dalam fitness tracker sebelumnya. Pada tahun 2014, Facebook mengakuisisi Moves, aplikasi kebugaran yang populer untuk Android dan iPhone. Facebook akan menutup Moves empat tahun kemudian karena kurangnya pengguna dan kurangnya pengembangan yang berkelanjutan.

Dan lagi, itu tidak terlalu mengejutkan juga. Facebook sebelumnya mengatakan bahwa mereka sedang mengembangkan kacamata AR-enabled-nya sendiri, yang menurut perkiraan CEO Mark Zuckerberg secara teori akan dapat bertahan sekitar tahun 2022.

Kombinasi kacamata pintar dan gelang tangan wearable sebenarnya ideal untuk fungsi seperti itu. Tidak hanya menyediakan kapasitas untuk beberapa tingkat pelacakan gerakan tangan, tetapi juga panel kontrol pergelangan tangan untuk tampilan AR pengguna, menentukan apa yang dilihat pengguna melalui bingkai.

Itu bisa memungkinkan Facebook untuk mengambil lompatan berikutnya dan membawa overlay aktif AR lebih dekat dengan kenyataan bagi konsumen. Dan sementara Facebook tidak berhasil mendapatkan Fitbit dalam hal ini, menarik untuk dicatat di mana Facebook mencari, dan apa langkah selanjutnya di bagian depan ini.

Leave a Reply

× Whatsapp