Penyebab Wanita Alami Sakit Kepala saat Haid

Wanita kerap mengalami berbagai gejala yang tidak mengenakkan saat haid tiba, mulai dari kram dan nyeri, kembung, hingga sakit kepala. Merasa sakit kepala saat haid itu nyata. “Memang, banyak wanita menderita dari diagnosis mewah ‘migrain pramenstruasi,’” kata Dr Mary Jane Minkin, profesor ob-gin dan klinis kebidanan, ginekologi dan ilmu reproduksi seperti dikutip dari Health 24.

“Sangat sulit untuk mengetahui apakah migrain terkait secara hormonal atau tidak hanya dari gejalanya, tetapi itu adalah waktu yang merupakan petunjuk biasa,” kata Dr Minkin. “Banyak wanita mengalami sakit kepala ini sehari sebelum atau lebih dan hari pertama haid mereka.”

Pada dua atau tiga hari menstruasi, sakit kepala biasanya memudar, lanjut Dr Minkin. Tetapi, baiknya wanita mengetahui cara mengatasinya dan meredakan ketidaknyamanan tersebut. Sebelumnya, Anda juga perlu mengetahui penyebab wanita mengalami sakit kepala.

Mengapa beberapa wanita mengalami sakit kepala haid?

Menurut Dr Sheeva Talebian, seorang ahli endokrinologi reproduksi. “Sebagian besar sakit kepala terkait menstruasi disebabkan oleh penurunan cepat estrogen tepat sebelum menstruasi,” katanya.

Ketika Anda berovulasi, estrogen memuncak dan ovarium membuat progesteron. Untuk sementara, hormon kewanitaan tetap terjaga. Tetapi jika Anda tidak memompa hormon kehamilan seminggu atau lebih kemudian, tubuh Anda menghentikan produksi estrogen dan progesteron, memicu menstruasi Anda, Dr Talebian menjelaskan.

Penurunan estrogen yang tiba-tiba (misal “Penarikan estrogen”) mengubah bahan kimia di otak Anda yang memengaruhi bagaimana Anda mengalami rasa sakit, dan selanjutnya sensitivitas Anda meningkat, jelas Kantor Departemen Kesehatan & Layanan Kemanusiaan (OWH) di AS.

Tambahkan ke pembuluh darah yang menyempit itu, yang terjadi pada beberapa wanita ketika mereka kekurangan estrogen, dan juga sakit kepala saat haid seperti yang ditakuti. Apa saja faktor-faktor potensial lain yang dapat menyebabkan sakit kepala haid? Dehidrasi, kehilangan darah (terutama jika Anda anemia) dan kurang tidur seperti yang dicatat Dr. Talebian.

Apakah ini terasa seperti sakit kepala biasa?

Rasa sakit ini bisa saja hadir sedikit berbeda dari sakit kepala atau migrain yang khas. Sakit kepala haid dapat terasa ringan hingga parah ketika datang, kata Dr Talebian, dan sakitnya cenderung mulai pada satu sisi kepala sebelum menyebar. Gejala migrain klasik juga bisa menyerang, misalnya Anda mungkin merasa sangat peka terhadap cahaya dan sakit perut.

Bagaimana cara mengatasinya?

Langkah pertama adalah pencegahan. Tetap terhidrasi, istirahat, dan pastikan Anda cukup tidur selama berjam-jam. Jika Anda tahu bahwa sakit kepala cenderung datang dengan menstruasi Anda, coba gunakan pelacak haid dan kemudian mulai minum obat penghilang rasa sakit seperti aspirin, ibuprofen, atau naproxen beberapa hari sebelumnya seperti saran Dr Talebian.

Obat-obatan ini akan membantu melawan peradangan yang menyebabkan hentakan di kepala Anda. Minumlah sesuai kebutuhan dengan makanan untuk menghindari sakit perut dan ikuti dosis yang dianjurkan di bagian belakang kotak.

Leave a Reply

× Whatsapp