Penelitian: Penggunaan Media Sosial Bahayakan Kesehatan Mental Remaja

Penggunaan media sosial telah dikaitkan dengan depresi, terutama pada gadis remaja. Tetapi sebuah studi baru berpendapat bahwa masalah ini mungkin lebih kompleks daripada yang dipikirkan para ahli.

Penelitian yang diterbitkan belum lama ini dalam jurnal The Lancet Child & Adolescent Health, melibatkan wawancara dengan hampir 10.000 anak-anak antara usia 13 dan 16 di Inggris. Para peneliti menemukan bahwa media sosial dapat membahayakan kesehatan mental anak perempuan dengan meningkatkan paparan mereka terhadap intimidasi dan mengurangi tidur dan latihan fisik mereka.

“Hasil kami menunjukkan bahwa media sosial itu sendiri tidak menyebabkan bahaya, tetapi penggunaan yang sering dapat mengganggu kegiatan yang berdampak positif pada kesehatan mental seperti tidur dan berolahraga, sementara meningkatkan paparan kaum muda terhadap konten berbahaya, terutama pengalaman negatif dari cyber-bullying,” rekan penulis studi Russell Viner dari UCL Great Ormond Street Institute of Child Health mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dengan kata lain, media sosial itu sendiri mungkin tidak bisa disalahkan untuk masalah kesehatan mental; alih-alih, ini menghilangkan kualitas tidur dan olahraga sambil memaparkan pengguna terhadap cyber-bullying, dan itulah yang mengarah pada kesejahteraan yang lebih rendah dan masalah dengan kesehatan mental.

Bob Patton, dosen Psikologi Klinis di University of Surrey, mengatakan ini berarti strategi yang hanya berfokus pada pengurangan penggunaan media sosial sebagai alat untuk meningkatkan kesejahteraan atau kesehatan mental mungkin tidak membantu.

“Membangun strategi untuk meningkatkan ketahanan terhadap penindasan cyber dan yang mendorong perilaku tidur dan olahraga yang lebih baik mungkin adalah apa yang dibutuhkan untuk mengurangi bahaya fisik dan psikologis,” Patton, yang tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Untuk anak laki-laki, dampaknya terhadap kesehatan mental mereka tampaknya karena alasan lain, jadi penelitian lebih lanjut diperlukan, kata para penulis.

Perbedaan antara anak laki-laki dan perempuan

Penelitian ini dilakukan dengan mewawancarai remaja sekali dalam setahun dari 2013 hingga 2015. Mereka akan melaporkan frekuensi mereka memeriksa atau menggunakan media sosial, termasuk Facebook, Instagram, WhatsApp, Twitter, dan Snapchat. Lebih dari tiga kali sehari dianggap “sangat sering”.

Para peneliti mencatat bahwa mereka tidak menangkap berapa banyak waktu yang dihabiskan peserta di situs web ini, yang merupakan keterbatasan penelitian.

Pada tahun 2014 dan 2015, para peneliti bertanya tentang tekanan psikologis remaja dan kesejahteraan pribadi mereka, hal-hal seperti kepuasan hidup, kebahagiaan, dan kecemasan.

Para peneliti menemukan bahwa, pada kedua jenis kelamin, penggunaan media sosial yang sangat sering dikaitkan dengan tekanan psikologis yang lebih besar. Efeknya sangat jelas di kalangan anak perempuan: Semakin sering mereka memeriksa media sosial, semakin besar tekanan psikologis mereka.

Tetapi hampir 60% dampak pada tekanan psikologis pada anak perempuan dapat dipertanggungjawabkan oleh kualitas tidur yang rendah dan paparan yang lebih besar terhadap cyberbullying, dengan penurunan aktivitas fisik yang memainkan peran yang lebih rendah. Tetapi untuk anak laki-laki, faktor-faktor itu menjelaskan hanya 12% dari efek penggunaan media sosial yang sangat sering pada tekanan psikologis.

Mengungkap cara membantu remaja

Media sosial telah dikaitkan dengan masalah kesehatan mental. Baru bulan lalu, penelitian di Kanada menunjukkan bahwa tingkat penggunaan media sosial yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan gejala depresi pada remaja.

Dengan studi ini, masalahnya ditempatkan dalam konteks yang lebih baik. Ini belum tentu media sosial yang menyebabkan masalah ini, itu lebih cenderung konten bahwa orang muda terpapar dan halangan tidur sehat dan olahraga.

Ini perbedaan penting, kata Ann DeSmet, seorang profesor di Universitas Ghent di Belgia yang tidak terlibat dalam penelitian. “Jika perpindahan gaya hidup sehat dan cyberbullying dapat dilemahkan, efek positif dari penggunaan media sosial, seperti mendorong interaksi sosial, dapat lebih didukung,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Leave a Reply

× Whatsapp