Penderita Insomnia Dapat Manfaat dari Terapi

Lupakan menghitung domba dan minum susu hangat. Cara yang efektif untuk mengatasi insomnia kronis adalah terapi perilaku kognitif. Para peneliti telah mengkonfirmasi. Para penulis studi baru mengatakan bahwa meskipun terapi ini efektif, itu tidak digunakan secara luas, dengan dokter memiliki pengetahuan yang terbatas tentang hal itu dan pasien kurang memiliki akses.

“Ada perawatan yang sangat efektif yang tidak melibatkan obat yang harus tersedia melalui layanan perawatan primer Anda. Jika tidak, seharusnya demikian,” kata Dr Judith Davidson, penulis pendamping penelitian baru tentang CBT untuk insomnia dari Queen’s University di Ontario, Kanada.

Insomnia kronis, keadaan individu mengalami kesulitan mengantar atau tidur setidaknya tiga malam seminggu selama tiga bulan atau lebih, diperkirakan mempengaruhi sekitar 10-15% orang dewasa. Kondisi ini terkait dengan masalah kesehatan termasuk depresi, serta kesulitan dalam fungsi dan terkadang mengakibatkan kecelakaan.

Pil tidur tidak dianjurkan untuk penggunaan jangka panjang dan dapat memiliki efek samping, serta menimbulkan risiko kecanduan. Sebaliknya, pengobatan utama untuk insomnia kronis adalah CBT – program perubahan cara seseorang mendekati dan berpikir tentang tidur. Ini termasuk menjauh dari tempat tidur ketika bangun, menantang sikap tentang kurang tidur dan membatasi jumlah jam yang dihabiskan di tempat tidur.

Menulis di British Journal of General Practice, Davidson dan rekan melaporkan bagaimana mereka memeriksa hasil dari 13 studi yang sebelumnya dilakukan pada penyediaan CBT untuk insomnia melalui perawatan primer. Dalam beberapa penelitian, peserta juga minum obat untuk membantu mereka tidur.

Hasil penelitian menunjukkan CBT untuk insomnia efektif dan mengarah pada peningkatan tidur yang berlangsung selama follow-up berbulan-bulan kemudian.

Melihat hasil dari empat uji coba kontrol acak, dengan antara 66 dan 201 peserta usia campuran, tim menemukan bahwa peserta tertidur rata-rata sembilan hingga 30 menit lebih cepat setelah menyelesaikan kursus CBT untuk insomnia dan mengalami pengurangan antara 22 dan 36 menit dalam jumlah waktu yang dihabiskan untuk bangun setelah tidur. Sebaliknya, mereka yang hanya berada dalam daftar tunggu, atau diberi perawatan seperti biasa, hanya mengalami peningkatan hingga empat menit dalam waktu yang dibutuhkan untuk mengantar dan peningkatan waktu maksimum delapan menit dalam waktu yang dihabiskan untuk bangun setelah tidur. .

Tim mengatakan tampaknya empat hingga delapan sesi CBT diperlukan untuk perbaikan seperti itu, dengan percobaan tambahan menemukan sedikit manfaat ketika hanya dua sesi CBT yang ditawarkan kepada penderita insomnia.

Davidson mengatakan studi baru ini mendukung gagasan bahwa CBT untuk insomnia dapat dan harus ditawarkan melalui dokter – pelabuhan panggilan biasa pasien – meskipun, seperti halnya sebagian besar studi, terapi itu sendiri dapat diberikan oleh orang lain seperti perawat, perawat sosial. pekerja atau layanan perawatan primer lainnya.

Di Inggris, ia menambahkan, kemungkinan termasuk meningkatkan akses melalui layanan IAPT (meningkatkan akses ke terapi psikologis), pengunjung kesehatan atau bahkan aplikasi spesialis dan situs web seperti Sleepio, yang saat ini tersedia gratis melalui di NHS di beberapa bagian tenggara Inggris.

Prof Helen Stokes-Lampard, ketua Royal College of GPs, menyambut baik penelitian ini. “CBT yang disesuaikan dengan insomnia telah menjadi pilihan pengobatan lini pertama untuk beberapa waktu, dan kami tahu banyak pasien telah merasakan manfaatnya, sehingga sangat positif bahwa efektivitasnya telah ditunjukkan oleh penelitian ini,” katanya. Namun, ia menambahkan, akses ke CBT melalui NHS bisa sangat sulit didapat di masyarakat dan sangat bervariasi di seluruh negeri.

“Ini perlu diatasi, pertama dengan mewujudkan janji yang dibuat di GP Forward View NHS Inggris – untuk setiap praktik dokter umum di negara tersebut untuk memiliki akses ke salah satu dari 3.000 terapis kesehatan mental baru pada 2020-21 dan dengan penyediaan banyak psikolog tambahan dilatih untuk memberikan CBT formal, ” katanya.

Leave a Reply

× Whatsapp