Pembaruan Software Huawei Watch GT2 Aktifkan Monitor Oksigen Darah

Pembaruan Software Huawei Watch GT2 Aktifkan Monitor Oksigen Darah

Huawei memiliki pembaruan software untuk smartwatch GT2 keluaran akhir tahun 2019-nya dan Watch GT2e yang baru saja diluncurkan. Kedua perangkat sekarang mampu memonitor kadar oksigen darah.

Huawei Watch GT2e yang baru diluncurkan bersamaan dengan seri unggulan P40 milik perusahaan pada akhir Maret. Spesifikasinya mirip dengan Watch GT 2 yang rilis Oktober lalu. Perbedaan utamanya adalah tampilan sporty dan penyertaan fitur pemantauan oksigen darah.

Sekarang satu-satunya perbedaan adalah tampilan sporty. Huawei telah merilis pembaruan software untuk Watch GT yang menampar fitur SpO2. Ini menegaskan bahwa jam tangan tahun lalu sudah memiliki perangkat keras yang diperlukan, itu hanya masalah mengaktifkannya.

Bagi mereka yang tidak tahu, sensor SpO2 memonitor tingkat saturasi oksigen dalam darah. Nilai tipikal adalah di tahun 90an dalam hal%. Nilai-nilai ini dapat menurun, kadang-kadang bahkan di bawah 90, jika Anda memiliki masalah pernapasan seperti sleep apnea.

Versi 1.06.26 dari firmware berukuran 18,37 MB. Untuk memperbarui Anda harus membuka aplikasi Huawei Health dan memastikan arloji Anda terhubung ke ponsel cerdas Anda. Kemudian hanya masalah membuka Devices > Huawei Watch GT2 > Update firmware di aplikasi, dan mengikuti instruksi pemasangan. Level baterai jam tangan harus minimal 20% untuk pembaruan. Pembaruan perangkat lunak juga meningkatkan stabilitas sistem secara keseluruhan.

Untuk mendapatkan pengukuran SpO2 seakurat mungkin, Anda harus mengencangkan gelang dan menahan display selama pengukuran. Anda kemudian dapat melihat hasilnya di aplikasi Huawei Health atau di arloji itu sendiri.

Watch GT juga menerima firmware baru. Versi 1.0.11.20 berukuran sekitar 2,85 MB. Tapi jangan terlalu bersemangat, itu hanya gangguan bug biasa.

Tidak ketinggalan, Watch GT2e menerima pembaruan perangkat lunaknya sendiri. Sayangnya tidak ada perubahan-log untuk versi 1.0.1.20 sehingga kami tidak bisa mengatakan apa perbedaannya. Kemungkinan besar patch stabilitas dan kesalahan biasa.

× Whatsapp