Merokok Dapat Tingkatkan Risiko Detak Jantung Tidak Teratur

Merokok memang memiliki keterkaitan dengan kesehatan tubuh. Semakin sering Anda merokok, semakin besar peluang Anda untuk mengalami gangguan irama jantung umum yang meningkatkan risiko stroke dan kematian dini seperti kata para peneliti.

“Jika Anda merokok, berhenti merokok dan jika Anda tidak merokok, jangan mulai,” kata penulis studi Dagfinn Aune, seorang peneliti postdoctoral di Imperial College London.

Risiko fibrilasi atrium

“Kami menemukan bahwa perokok berada pada peningkatan risiko fibrilasi atrium, tetapi risiko berkurang secara signifikan pada mereka yang berhenti,” kata Aune, yang juga seorang profesor di Bjorknes University College di Oslo, Norwegia.

Fibrilasi atrium, atau fib, akan mempengaruhi seperempat dari orang dewasa Amerika dan Eropa setengah baya. A-fib menyebabkan 20% hingga 30% dari semua stroke dan meningkatkan kemungkinan kematian dini.

Untuk studi baru, yang diterbitkan 12 Juli di European Journal of Preventive Cardiology, para peneliti menganalisis 29 studi yang mencakup hampir 678.000 orang di Amerika Utara, Eropa, Australia, dan Jepang.

Setiap 10 “pack-years” merokok dikaitkan dengan peningkatan risiko 16% mengalami A-fib. Pack-years adalah jumlah bungkus rokok yang dihisap per hari dikalikan dengan jumlah tahun merokok seseorang.

Bila dibandingkan dengan orang yang tidak pernah merokok, risiko mengembangkan a-fib adalah 32% lebih tinggi di antara perokok saat ini. Terbilang 21% lebih tinggi di antara gabungan perokok saat ini dan mantan perokok, dan 9% lebih tinggi di antara mantan perokok, kata para peneliti.

“Hasil kami memberikan bukti lebih lanjut tentang manfaat kesehatan dari berhenti merokok dan, bahkan lebih baik, untuk tidak pernah mulai merokok sejak awal,” kata Aune dalam rilis berita dari European Society of Cardiology. “Ini penting dari sudut pandang kesehatan masyarakat untuk mencegah fibrilasi atrium dan banyak penyakit kronis lainnya,” tambahnya.

Leave a Reply

× Whatsapp