Manfaat Jus Seledri bagi Kesehatan

Seledri mengandung vitamin K tingkat tinggi dan vitamin A dalam jumlah yang baik, vitamin B-2 dan B-6, dan vitamin C. Seledri juga merupakan sumber nutrisi berikut yang baik:

– folat
– kalium
– mangan
– asam pantotenat
– serat makanan

Tanaman seledri dan bijinya mengandung zat kimia yang disebut ahli gizi sebagai fitonutrien. Bahan kimia ini memiliki sifat antioksidan dan anti-inflamasi yang kuat. Seledri juga rendah kalori dan gula, menjadikannya pilihan populer untuk camilan cepat dan menyehatkan.

Manfaat Seledri bagi Kesehatan

Seledri mengandung dua antioksidan yang bermanfaat, apigenin dan luteolin. Penelitian menunjukkan bahwa apigenin dan luteolin mengurangi peradangan dan dapat membantu mengobati berbagai penyakit peradangan. Apigenin dan luteolin dalam seledri juga dapat meringankan kondisi berikut:

1. Peradangan dan Alergi

Asma dan rinitis adalah penyakit peradangan yang mempengaruhi jalan napas bagian atas dan bawah. Sebuah penelitian di tahun 2017 menyelidiki apakah luteolin dapat mengurangi peradangan dan menurunkan respons alergi pada tikus dengan kondisi ini.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa memberi tikus luteolin 30 menit sebelum memaparkannya pada alergen secara signifikan mengurangi tingkat peradangan di dalam paru-paru dan saluran hidung. Namun, para ilmuwan masih perlu melakukan penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi apakah luteolin memiliki efek anti-alergi yang serupa pada manusia.

2. Radang Sendi

Sebuah studi tahun 2017 menyelidiki apakah apigenin dapat menekan radang sendi pada tikus. Para peneliti pertama-tama merawat tikus dengan apigenin. Setelah itu, hewan menunjukkan peradangan jaringan lebih sedikit dan onset tertunda dan tingkat keparahan artritis dibandingkan dengan tikus yang tidak menerima pengobatan.

Para peneliti menyimpulkan bahwa apigenin bekerja dengan menekan sistem kekebalan tubuh. Ini dilakukan dengan mengganggu transportasi dan kemampuan sinyal sel yang memicu peradangan.

3. Penyakit Neurodegeneratif

Luteolin dan apigenin juga dapat menawarkan perlindungan terhadap penyakit otak tertentu. Sebuah studi 2013 menyelidiki apakah luteolin dapat mengurangi peradangan dan melindungi terhadap degenerasi saraf pada tikus dengan ensefalopati diabetik (DE). DE mengacu pada kelainan otak dan gangguan fungsi kognitif yang dapat mempengaruhi orang dengan diabetes tipe 2.

Dalam studi tersebut, tikus yang diteliti oleh para peneliti secara terus-menerus dengan luteolin telah mengurangi kerusakan sel otak dan meningkatkan pembelajaran dan daya ingat.

Sebuah tinjauan terpisah tahun 2015 melihat efek dari berbagai bahan kimia tanaman pada tikus dengan penyakit Alzheimer. Para peneliti menemukan bahwa apigenin membatasi kerusakan pada berbagai proses otak, sehingga menunda dan memperlambat perkembangan Alzheimer.

4. Kanker

Menurut ulasan tahun 2016, luteolin dapat menghentikan pertumbuhan beberapa jenis sel kanker pada tikus. Luteolin juga dapat mencegah sel-sel kanker dari menyerang area lain dari tubuh, atau ‘bermetastasis’. Para ilmuwan berpikir bahwa hal itu mungkin dilakukan dengan mencegah pembuluh darah baru tumbuh di sekitar tumor yang ada.

Lebih lanjut, penelitian pada hewan menunjukkan bahwa luteolin dapat meningkatkan potensi obat kemoterapi yang bekerja pada sel kanker sekaligus mengurangi efek racun dari obat ini pada tubuh.

5. Kolesterol Tinggi

Sebuah studi tahun 2014 menyelidiki efek ekstrak daun seledri pada kadar kolesterol tikus yang diberi diet tinggi lemak. Para peneliti memberi makan ekstrak daun seledri tikus selama 30 hari setelah itu hewan menunjukkan penurunan signifikan dalam low-density lipoprotein (LDL), atau kolesterol ‘buruk’ ketika studi membandingkannya dengan tikus yang tidak menerima ekstrak.

Sebuah studi selanjutnya, lagi-lagi menggunakan model hewan, menyarankan bahwa antioksidan dalam seledri mungkin bertanggung jawab untuk menurunkan kadar kolesterol dengan mencegah simpanan kolesterol dari penguraian dan memasuki darah.

6. Tekanan Darah Tinggi

Beberapa makanan mengandung bahan kimia yang dikenal sebagai antihipertensi, yang membantu menurunkan tekanan darah. Sebuah studi 2013 menyelidiki apakah bahan kimia 3-n-butylphthalide (3nB) dalam ekstrak biji seledri memiliki sifat antihipertensi.

Tiga puluh peserta dengan tekanan darah tinggi mengambil bagian dalam percobaan. Masing-masing mengonsumsi kapsul yang mengandung 75 miligram (mg) ekstrak biji seledri, dua kali sehari selama 6 minggu. Setelah waktu ini, para peserta menunjukkan penurunan tekanan darah yang signifikan.

Menurut para peneliti, 3nB dapat menurunkan tekanan darah dengan mengurangi penumpukan timbunan lemak di dalam arteri dan meningkatkan elastisitas dinding arteri.

7. Kesehatan Jantung

Istilah kardiovaskular remodeling (CR) mengacu pada perubahan dalam bentuk, ukuran, struktur, dan fungsi jantung, biasanya sebagai akibat dari tekanan darah tinggi kronis atau penyakit jantung.

CR adalah mekanisme kompensasi yang memungkinkan jantung yang tegang atau rusak memompa darah ke seluruh tubuh. Namun, seiring waktu, CR mengurangi efisiensi otot jantung dan meningkatkan risiko gagal jantung. Bahan kimia yang disebut radikal bebas dapat berkontribusi pada proses ini.

Sebuah penelitian pada hewan tahun 2015 yang memberi tikus luteolin menemukan bahwa mereka menunjukkan lebih sedikit CR daripada mereka yang tidak menerima suplemen. Para ilmuwan berpikir ini mungkin karena sifat antioksidan luteolin menonaktifkan radikal bebas dan membatasi kerusakan jantung.

8. Kesuburan

Sebuah tinjauan tahun 2016 menyelidiki efek seledri pada kesuburan pada hewan. Dari 16 makalah penelitian yang ditinjau, 13 melaporkan bahwa seledri memiliki efek perlindungan pada kesuburan, sementara tiga lainnya menemukan bahwa seledri mengurangi kesuburan.

Ulasan tersebut menyimpulkan bahwa seledri dapat memiliki efek perlindungan terhadap zat-zat yang dapat merusak produksi sperma pada pria. Namun, seledri mengandung bahan kimia, seperti apigenin, yang dapat menurunkan kesuburan ketika orang mengonsumsinya dalam dosis tinggi.

Leave a Reply

× Whatsapp