Manfaat dan Bahaya Kafein yang Dapat Mempengaruhi Kesehatan

Apakah pagi Anda dimulai hanya setelah meminum secangkir teh? Anda tidak sendirian: Diperkirakan 85% orang dewasa di AS mengonsumsi kafein, stimulan sistem saraf pusat yang paling banyak digunakan di dunia. Sebagian besar dari orang-orang mendapatkan kafein melalui kopi, tetapi juga dalam cokelat, teh, soda pop, dan bahkan penghilang rasa sakit.

Kafein membuat Anda merasa lebih waspada secara mental. Tetapi itu juga dapat mengganggu Anda atau membuat Anda gugup, terutama jika Anda terlalu sensitif atau terlalu banyak mengonsumsi. Jadi bagaimana kafein secara khusus memengaruhi kesehatan secara keseluruhan? Studi menunjukkan sejumlah kemungkinan manfaat dan beberapa risiko.

Bagi kebanyakan orang dewasa yang sehat, dosis harian hingga stimulan yang banyak digunakan ini tidak menimbulkan risiko kesehatan, studi menunjukkan. Itu kira-kira empat cangkir kecil (5 ons) kopi – atau lebih dari 10 cangkir teh.

Kafein meningkatkan kinerja fisik

Kafein sudah dikenal. Tidak hanya meredakan rasa sakit dan kelelahan saat berolahraga, tetapi juga dipercaya dapat membantu otot membakar lemak sebagai sumber energi juga.

Dalam sebuah studi kecil Brasil tentang pengendara sepeda daya tahan, memberi keunggulan bagi para atlet: Mereka mampu mengayuh lebih lama dan lebih cepat daripada saat mereka menggunakan plasebo. Terlebih lagi, mereka mendapat manfaat dari peningkatan kafein – suplemen mengandung sekitar 400 miligram barang – tidak peduli berapa banyak kafein yang mereka dapatkan dari kebiasaan kopi harian mereka.

Ini membantu otak Anda bereaksi

Buzz benar-benar dapat membuat Anda terhenyak. Dalam dosis hingga 300 miligram, penelitian menunjukkan itu meningkatkan perhatian, waktu reaksi, dan “kewaspadaan,” yang berarti Anda dapat bertahan dengan “tugas yang panjang, membosankan, atau membosankan,” menurut salah satu ulasan efek kafein.

Apakah kafein merupakan anugerah bagi tugas-tugas mental tingkat tinggi masih kurang jelas, catat para peneliti. Dampaknya pada penyelesaian masalah dan pengambilan keputusan, misalnya, “sering diperdebatkan.”

Itu bisa memadamkan rasa sakit atau memicunya

Kafein membantu meringankan dan dengan cara menyempitkan pembuluh darah yang membengkak di otak. Itulah sebabnya beberapa resep dan penghilang rasa sakit bebas resep (seperti Excedrin Migraine) menambahkan kafein ke dalam campuran. Studi menunjukkan itu dapat meningkatkan efektivitas obat-obatan ini.

Tetapi, jika Anda terlalu sering menggunakan obat penghilang rasa sakit kafein, Anda bisa mendapatkan sakit kepala karena berhenti minum obat. Tanpa obat-obatan itu, pembuluh darah mengembang lagi, menyebabkan rasa sakit. Jika Anda memiliki kebiasaan mengonsumsi kafein secara teratur, berhenti menggunakan kalkun dingin dapat membuat Anda sakit kepala karena berhenti mengonsumsi kafein.

Kafein mampu membantu bayi prematur

Kafein diberikan secara rutin di unit perawatan intensif neonatal untuk membujuk otak dan paru-paru mereka agar tetap bernapas.

Studi menunjukkan stimulan alami ini bekerja dengan mengurangi “apnea,” atau berhenti sejenak pada pernapasan bayi prematur, dan mencegah penurunan kadar oksigen darah mereka secara intermiten.

Bagi sebagian orang, kafein dapat menimbulkan risiko jantung

Kafein tidak dianjurkan untuk pasien jantung karena dapat menyebabkan detak jantung yang abnormal dan cepat, terutama pada dosis tinggi. Tetapi bagaimana jika Anda dinyatakan sehat?

Buktinya beragam dan tidak lengkap, dan ada banyak pertanyaan yang tidak terjawab, menurut lokakarya 2013 yang diselenggarakan oleh Institute of Medicine. Bisa jadi, misalnya, bahwa beberapa orang secara genetik rentan terhadap efek kesehatan jantung kafein sementara yang lain tidak.

Bagaimana kafein memengaruhi jantung Anda juga dapat bergantung pada apakah Anda seorang pengguna kafein yang biasa atau jarang, apakah Anda memiliki kondisi kesehatan lain yang sudah ada sebelumnya, dan obat apa yang mungkin Anda gunakan.

Orang muda mungkin lebih rentan terhadap efek ini, terutama ketika mengonsumsi kafein dalam jumlah besar. Laporan media tentang remaja yang hatinya berhenti tiba-tiba setelah meminum minuman berenergi berkafein tinggi telah menimbulkan pertanyaan keamanan yang serius.

American Medical Association mendukung larangan pemasaran minuman berkafein tinggi kepada siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun, dan American Academy of Pediatrics mengatakan minuman berenergi “tidak boleh dikonsumsi oleh anak-anak atau remaja.”

Leave a Reply

× Whatsapp