Jalan Lambat Setiap Hari Mampu Cegah Penyakit

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam British Medical Journal (BMJ) menunjukkan bahwa aktivitas fisik dengan intensitas apapun membuat perbedaan yang positif ketika menyangkut harapan hidup. Kita semua tahu bahaya duduk selama berjam-jam setiap hari. Beberapa bahkan membandingkannya dengan merokok.

Cukup benar, pemerintah AS mengubah pedoman aktivitas fisik resmi awal tahun ini untuk mengintegrasikan temuan tentang pentingnya duduk lebih sedikit. Edisi baru ini mendorong orang dewasa untuk sering beraktivitas sepanjang hari, terlepas dari durasinya. Sebelumnya, hanya 10 menit pertarungan aktivitas fisik dihitung menuju 30 menit per hari, lima hari seminggu pedoman.

Sebuah studi baru sekarang menjelaskan lebih lanjut tentang masalah ini. Selain melihat lamanya aktivitas fisik, ia melihat intensitas. Para peneliti di Norwegian School of Sports Sciences diikuti lebih dari 36.000 peserta berusia 40 tahun ke atas (usia rata-rata 63) selama hampir 6 tahun. Semua ini memiliki pelacak kebugaran diikatkan ke pergelangan tangan mereka, menghilangkan ketidakakuratan dengan pelaporan diri. Sekitar 2.140 kematian tercatat selama periode tersebut.

Studi ini membandingkan efek aktivitas ringan (seperti berjalan di sekitar rumah atau mencuci piring) dengan aktivitas sedang (seperti berjalan cepat, memotong rumput) dan aktivitas intens (seperti berlari, pergi ke gym, berenang). Ditemukan bahwa latihan apapun, berapapun intensitasnya, berkontribusi pada harapan hidup yang jauh lebih tinggi.

“Penting bagi orang lanjut usia, yang mungkin tidak dapat melakukan banyak aktivitas dengan intensitas sedang, bahwa hanya dengan bergerak dan melakukan (aktivitas) intensitas sedang (akan) memiliki efek yang kuat dan bermanfaat,” kata Ulf Ekelund, seorang profesor dan penulis pertama studi ini.

Namun, penelitian memang menunjukkan manfaat lebih besar dari olahraga yang lebih intens. Hal yang sama berlaku untuk volume. Perbedaannya berkisar hingga pengurangan 70% dalam risiko kematian antara peserta yang paling tidak aktif dan paling aktif.

Misalnya, mereka yang mencatat sekitar 200 menit sehari aktivitas fisik ringan memiliki risiko kematian 40% lebih besar selama periode tersebut daripada mereka yang mendaftar 258 menit per hari. Mereka yang rata-rata 308 menit memiliki risiko 56% lebih rendah. Kelompok 380+ menit menurunkan risiko kematian sebesar 62%. Para peneliti mencatat bahwa efeknya dua kali lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya.

Temuan serupa untuk aktivitas sedang dan intens. Mereka yang berhasil berolahraga selama 6 menit per hari menurunkan risiko sebesar 36% dibandingkan dengan mereka yang hanya mengelola satu setengah menit. Pemain bintang, mereka yang berhasil 38 menit per hari, menurunkan risiko kematian sebesar 48% pada kelompok 90 detik.

“Orang-orang dapat berupaya menambah aktivitas fisik dengan intensitas apapun ke dalam rutinitas harian mereka ketika keadaan dan lingkungan mereka memungkinkan. Tetapi tanggung jawabnya lebih pada pemerintah untuk mengedepankan kebijakan yang akan memungkinkan dan memberdayakan orang untuk bergerak lebih sebagai bagian dari rutinitas sehari-hari mereka, “Ekelund menambahkan.

Para peneliti menyimpulkan bahwa pesan kesehatan masyarakat yang mendasarinya harus “duduk lebih sedikit dan bergerak lebih sering”. Penelitian ini juga mengkonfirmasi validitas rekomendasi latihan 150 menit per minggu.

Leave a Reply

× Whatsapp