Instagram akan Hapus Pengguna Pelanggar Kebijakan Berulang Kali

Instagram memperkuat kebijakan moderasinya pada Jumat (18/07/2019). Platform ini menambahkan peringatan baru kepada para pengguna yang berulang kali melanggar aturan ketika akun mereka hampir dihapus.

Peringatan kepada pengguna berisi riwayat kiriman, komentar, dan cerita yang harus dihapus Instagram dari akun mereka, serta alasan telah dihapus. “Jika Anda memposting sesuatu yang bertentangan dengan pedoman kami lagi, akun Anda dapat dihapus,” bunyi halaman tersebut.

Instagram akan memberikan pengguna kesempatan untuk mengajukan banding atas keputusan moderasi secara langsung melalui peringatan daripada harus melalui halaman bantuannya di web. Hanya beberapa jenis konten yang dapat naik banding pada awalnya (seperti gambar yang dihapus karena ketelanjangan atau kebencian), dan Instagram berencana untuk memperluas jenis daya tarik konten yang tersedia dari waktu ke waktu.

Instagram

Perubahan ini membantu pengguna mendapat kejelasan terkait penyebab akun mereka dalam masalah. Pengguna tidak perlu terkejut jika tiba-tiba mendapati akun mereka telah menghilang.

Meskipun ada kemungkinan bahwa sejumlah besar akun terlarang dihapus karena pelanggaran peraturan yang jelas, Instagram (seperti perusahaan induknya Facebook) secara teratur memiliki masalah moderasi ketika berhubungan dengan ketelanjangan dan seksualitas. Keadaan yang mengindikasikan pengguna memiliki foto yang dihapus karena memposting gambar menyusui atau darah menstruasi. Pembaruan ini tidak akan mencegah kesalahan-kesalahan tersebut (jenis-jenis foto itu seharusnya diizinkan), tetapi itu akan membuat keputusan menjadi lebih mudah.

Selain peringatan baru, Instagram juga akan memberikan kelonggaran bagi tim moderatnya untuk melarang pelaku kejahatan. Kebijakan Instagram adalah melarang pengguna yang memposting “persentase tertentu dari pelanggaran konten,” tetapi sekarang akan melarang orang yang berulang kali melanggar kebijakannya dalam rentang waktu tertentu.

Spesifiknya tidak dijelaskan menyeluruh seperti sebelumnya karena Instagram tidak ingin memberikan detail dan membiarkan pelaku kejahatan memainkan sistem. Tetapi sepertinya itu bisa menyebabkan lebih sedikit akun bermasalah yang menyelinap melalui masalah teknis.

Leave a Reply

× Whatsapp