Efek Samping Minum Cuka Apel bagi Tubuh

Ahli gizi selalu mendapat pertanyaan: Bisakah minum cuka sari apel membantu menurunkan berat badan? Tapi pikirkan sebentar: Jika menenggak ACV (Apple Cider Vinegar) setiap hari dan secara ajaib menjatuhkan dua ukuran terdengar seperti BS, itu karena itu. Tentu, jika Anda menggunakan ACV untuk menggantikan bumbu kalori-bom seperti mayo, maka itu mungkin membantu Anda menurunkan ~ beberapa ~ berat, kata Leslie Bonci, RD, pemilik Active Eating Advice. Tapi itulah yang terjadi dengan cuka apa pun, bukan hanya sari apel.

“Cuka sari apel bukan ramuan ajaib yang akan menyelesaikan semua masalah kita,” kata Amanda Baker Lemein, RD. Tidak ada banyak bukti nyata bahwa ACV datang dengan salah satu fasilitas kesehatan utama yang beberapa celebs (batuk Kourtney Kardashian) bersumpah mereka alami dengan meminumnya. Sementara mengkonsumsi ACV telah disebut-sebut sebagai praktik kesehatan positif yang dapat membantu menurunkan berat badan, mengatur gula darah, dan menurunkan kolesterol, itu juga dapat menyebabkan gangguan pencernaan yang serius pada beberapa orang, kata Eliza Savage, RD.

Jika Anda masih bersikeras untuk melihat semua buzz, menambahkan dosis harian ACV ke diet Anda mungkin tidak berbahaya. Inilah yang dapat (dan tidak bisa) Anda harapkan terjadi pada tubuh Anda menurut tiga ahli diet terdaftar.

  1. Anda bisa mengalami masalah perut serius

“Karena cuka bersifat asam, beberapa orang tidak bisa mentolerir semuanya dengan baik,” kata Bonci. Tidak semua orang akan mengalami ini, tetapi jika Anda menderita kolitis ulserativa, radang pada saluran pencernaan Anda, atau hanya rentan terhadap sakit perut, Anda mungkin ingin menjauhkan diri.

Intinya: Bonci mengatakan cuka — cuka apa pun — adalah pilihan yang bagus untuk menambahkan rasa pada makanan tanpa mengurangi nilai kalorinya. Tapi itu bukan ramuan ajaib — jadi jangan berharap transformasi besar.

  1. Anda mungkin mengalami perubahan signifikan dalam BM

BM, seperti pada buang air besar. Kita bicara omong kosong, teman-teman. Karena ACV terbuat dari apel yang difermentasi, ia mengandung pektin, “serat makanan larut yang bertindak sebagai agen pembentuk gel alami,” kata Savage. Terjemahan: Pektin dalam ACV dapat membantu meningkatkan feses Anda, meningkatkan pertumbuhan bakteri baik di usus, dan mengurangi peradangan. Kedengarannya luar biasa, bukan?

Tetapi orang yang terlalu banyak mengonsumsi ACV bisa mengalami diare. “ACV dapat menarik air ke dalam usus,” kata Savage. Ini berarti tinja Anda akan keluar berair dan lebih sering dalam bentuk diare. Tak perlu dikatakan, pengalaman kamar mandi yang tidak begitu menyenangkan bisa menunggu.

  1. Anda bisa membahayakan ginjal

Pertanyaan besar lainnya tentang ACV adalah apakah cuka sari apel dapat melukai ginjal Anda. Yah, Lemein memperingatkan orang-orang dengan masalah ginjal yang sudah ada sejak mengkonsumsi ACV. “Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa jika Anda memang memiliki ginjal yang melemah atau ginjal yang mengalami gangguan kekebalan, maka mengonsumsi apa pun yang sangat asam tidak akan disarankan,” kata Lemein.

Kuncinya adalah kontrol porsi. “Mulailah dengan 1 hingga 2 sendok teh ACV encer dengan 8 ons air dan maju hingga 1 sendok makan dicampur dengan 8 ons air,” kata Savage. “ACV harus selalu diencerkan.”

  1. Anda bisa mengalami kembung yang tidak nyaman

Jika Anda kembung saat haid, maka Anda tahu betapa tidak nyamannya perut yang bengkak. Dan jika Anda bukan penggemar, maka diet ACV mungkin bukan untuk Anda.

“Mengkonsumsi cuka sari apel menunda pengosongan perut,” kata Savage. Ini mengurangi laju makanan meninggalkan lambung dan memasuki saluran pencernaan bagian bawah, yang berarti Anda akan merasa lebih kenyang lebih lama. Terkadang pengosongan perut yang tertunda dapat menyebabkan penurunan berat badan sementara, kata Savage. Tapi itu juga bisa menyebabkan kembung, gas, dan mual yang serius. 10/10 tidak akan merekomendasikan.

“Alternatif diet yang lebih sehat adalah dengan menambah asupan air dan memilih lebih banyak sayuran non-pati yang berserat tinggi,” kata Savage.

  1. Anda bisa memperburuk gejala asam lambung

“Siapa pun yang mengalami refluks asam akan ingin berhati-hati terhadap makanan yang terlalu asam,” kata Lemein. Ini termasuk ACV, yang jatuh di antara 2 dan 3 pada skala keasaman 0 hingga 7 (nol menjadi yang paling asam).

“Saya berpendapat bahwa kebanyakan orang menemukan bahwa memasukkan lebih banyak asam ke dalam makanan mereka secara negatif memengaruhi masalah mereka sebelumnya,” kata Savage.

Lebih banyak ACV sama dengan lebih banyak asam lambung. Dan lebih banyak asam lambung sebenarnya dapat meningkatkan atau meningkatkan sensasi terbakar bagi orang yang sudah mengalami mulas atau refluks.

Leave a Reply

× Whatsapp