Cara Perawatan Kulit untuk Pelari Menurut Dermatologi

Bagi sebagian pelari, kulit yang menggelap adalah tanda kerasnya latihan. Semakin gelap, maka dapat dikatakan bahwa latihan yang dijalani semakin sering dan berat. Di sisi lain, hal itu bisa jadi ancaman. Pelari dapat terserang kanker kulit karena setiap tingkatan pembakaran kulit adalah tanda trauma yang harus ditangani.

Membatasi paparan sinar matahari bukanlah pilihan yang layak untuk kebanyakan pelari. Arahan yang dapat kita lakukan adalah mempelajari perawatan kulit yang tepat, membiasakan diri melakukan beberapa praktik utama, dan menikmati matahari selama bertahun-tahun yang akan datang.

Dua dermatologi yang juga pelari akan memberikan tips perawatan kulit untuk jangka panjang. Menurut pelari marathon dan pengajar dermatologi Robin Travers, MD menyebutkan penggunaan tabir surya memiliki efek karena bahan kandungann.

Dua bahan (titanium dioksida dan seng oksida) umumnya diakui sebagai aman dan efektif, sedangkan dua bahan (PABA dan Tolamine salicylate) tidak. Dua yang terakhir tidak dapat dijual secara legal di Amerika Serikat. FDA (Badan Pengawas Obat dan Makanan AMerika Serikat) menyerukan lebih banyak data keamanan pada 12 bahan lainnya yang dipelajari; data pada titik ini terlalu jarang untuk dikategorikan.

Meskipun sebagian besar orang memeriksakan tabir surya dengan SPF, atau faktor perlindungan matahari, maknanya tidak diketahui secara luas. “Jika kulit Anda membutuhkan 10 menit untuk terbakar tanpa tabir surya, SPF 30 secara teoritis melindungi 30 kali jumlah ini — jadi 300 menit atau 5 jam,” kata Allison Pye, MD, mantan pelari Divisi I di tahun terakhir residensi di Pusat Kanker MD Anderson Houston.

Dermatologis merekomendasikan SPF 30 atau lebih besar, ditambah aplikasi ulang setiap dua jam (lebih lanjut tentang harapan itu ke depan). Sementara SPF yang lebih tinggi lebih baik, manfaat tambahan di atas 50 adalah minimal, kata Pye, tetapi mungkin lebih penting bagi individu berkulit putih atau mereka yang memiliki riwayat kanker kulit.

Travers mengatakan bahwa tabir surya terbaik adalah yang paling mungkin Anda terapkan dan aplikasikan kembali. Dengan kata lain, SPF dan bahan-bahan penting, tetapi tidak sebanyak konsistensi penggunaan. Pye menyarankan untuk membeli tabir surya yang diiklankan sebagai spektrum luas (artinya mereka memblokir sinar UVA dan UVB) dan penghambat fisik (lihat bahan seng oksida atau titanium dioksida dalam bahan). Tidak seperti penghambat kimia, mineral dalam penghambat fisik tetap berada di permukaan kulit sambil membelokkan sinar matahari.

“Banyak orang yang jarang menggunakan tabir surya,” kata Travers. Selain itu, tidak hanya seberapa sering pelari memakainya. Penelitian menunjukkan bahwa kebanyakan orang menerapkan antara seperempat dan sepertiga dari jumlah tabir surya yang diperlukan untuk mencapai nilai SPF berlabel. Jadi, alih-alih mengayunkannya, baik Travers maupun Pye menyarankan aturan praktis yang tepat. Satu ons (atau nilai tembakan) dari tabir surya harus menutupi tubuh orang dewasa yang memakai pakaian renang. Dalam ansambel lari yang khas, setengah ons mungkin cukup untuk kepala, telinga, leher, lengan, kaki, dan bahu.

Travers merekomendasikan pengaplikasian tabir surya sekitar setengah jam sebelum keluar untuk berlari sehingga memiliki waktu untuk menembus kulit sepenuhnya dan tidak akan segera berkeringat. Dan jangan biarkan rasa takut menyengat mata menjadi alasan untuk melewatinya. Solusi Travers adalah mengaplikasikan tabir surya dari mata ke bawah pada wajah dan memakai kacamata hitam dan topi atau pelindung untuk dahi dan pelindung mata.

Leave a Reply

× Whatsapp