Benarkah Face App Ternyata Membahayakan Privasi?

Semua orang terobsesi menggunakan aplikasi Face App yang tengah populer. Potret perubahan wajah menjadi lebih tua atau muda memenuhi beranda media sosial akhir-akhir ini. Benarkah aplikasi tersebut berbahaya bagi privasi Anda?

Tetapi ketentuan aplikasi milik Rusia ini telah menyebabkan sejumlah peringatan tentang apa yang sebenarnya bisa dilakukan dengan foto Anda. Saat pengguna mengirimkan foto ke aplikasi untuk mengubah tampilannya, ia masuk ke server FaceApp. Dan tidak sepenuhnya jelas apa yang terjadi ketika itu terjadi.

FaceApp harus memilih dan mengunggah foto pengguna untuk memastikan bahwa itu dapat diubah. Perubahan tersebut menggunakan alat kecerdasan buatan FaceApp, yang dijalankan di server-nya, sehingga foto tersebut harus diserahkan ke aplikasi.

Tetapi Anda mungkin memberi lebih dari yang Anda sadari. Banyak orang telah menunjukkan fakta bahwa foto-foto itu dapat digunakan oleh FaceApp – dan bukan hanya untuk membuat Anda terlihat berbeda.

Persyaratan memberi aplikasi kemampuan untuk menggunakan foto-foto itu dengan cara apapun, tanpa memberikan kembali apapun kepada pengguna yang pertama kali membuatnya, aplikasi membuat jelas.

“Anda memberi FaceApp lisensi sub-lisensi abadi, tidak dapat dibatalkan, tidak eksklusif, bebas royalti, dibayar penuh, dapat ditransfer untuk menggunakan, mereproduksi, memodifikasi, mengadaptasi, menerbitkan, menerjemahkan, membuat karya turunan dari, mendistribusikan, melakukan dan menampilkan secara publik, Konten Pengguna Anda dan nama, nama pengguna atau kemiripan apa pun yang disediakan sehubungan dengan Konten Pengguna Anda dalam semua format dan saluran media yang sekarang dikenal atau dikembangkan, tanpa kompensasi kepada Anda,” bunyi ketentuannya.

Dalam praktiknya itu berarti bahwa foto yang Anda unggah ke dalam aplikasi mungkin awalnya tampak pribadi, tetapi nantinya dapat digunakan dengan cara yang sangat umum.

Demikian pula, kebijakan privasi perusahaan menjelaskan bahwa ia dapat mengumpulkan dan menyimpan informasi dari ponsel Anda dan dapat digunakan untuk iklan atau bentuk pemasaran lainnya.

Persyaratan semacam itu cukup standar dalam aplikasi semacam itu, dan diperlukan bahwa aplikasi semacam itu akan memiliki beberapa akses ke foto untuk memenuhi fungsinya. Tetapi fakta bahwa begitu sedikit yang diketahui tentang aplikasi, dan itu dibuat oleh pengembang di Rusia, telah menyebabkan beberapa orang memperingatkan bahwa yang terbaik adalah tidak menggunakannya, atau berhati-hati ketika melakukannya.

Beberapa juga menyatakan keprihatinan tentang fakta bahwa aplikasi tersebut tampaknya memiliki akses ke semua foto Anda ketika memungkinkan Anda memilih yang ingin Anda sesuaikan. Tweet yang sangat viral mengklaim bahwa begitu pengguna membuka aplikasi, foto mulai diunggah ke internet.

Tetapi di iOS, aplikasi ini benar-benar memanfaatkan fitur di dalam perangkat lunak iPhone: meskipun semua foto Anda akan muncul sebagai opsi, gambar tidak akan benar-benar diserahkan ke aplikasi sampai Anda memilih yang Anda inginkan, dan semua yang lain akan tetap tersembunyi. Peneliti privasi yang menggali bagian tersembunyi aplikasi telah mengklaim tidak ada yang menunjukkan bahwa aplikasi tersebut mengambil semua gambar pengguna.

Kali ini, aplikasi tampaknya menjadi viral karena “#faceappchallenge”, yang mendorong orang untuk memuat foto mereka ke dalam aplikasi dan menjadikannya lebih tua. Sejumlah selebriti telah mengambil bagian dalam fenomena ini, termasuk Drake dan Jonas Brothers.

Leave a Reply

× Whatsapp