3 Langkah Sederhana untuk Mengurangi Peradangan Usus

Tingginya tingkat peradangan dalam tubuh menyebabkan sel-sel Anda memburuk dan kehilangan kemampuan untuk berfungsi dengan baik. Pada gilirannya, ini mengarah pada perkembangan penyakit seperti kanker, disfungsi autoimun, dan gangguan lainnya.

Peradangan adalah proses biologis yang diperlukan yang memulai sistem kekebalan tubuh Anda. Mediator kimia mengingatkan tubuh pada area yang perlu dipertahankan atau diperbaiki. Sayangnya, ketika peradangan berlanjut terlalu lama, itu dapat memiliki konsekuensi serius.

Tingkat peradangan dalam tubuh Anda dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk diet, gaya hidup, dan lingkungan.

Di usus, peradangan juga bisa disebabkan oleh ketidakseimbangan mikroorganisme di saluran pencernaan. Ketika mikroba atau ragi berbahaya seperti Candida tumbuh dan menyebar, mereka dapat merusak lapisan usus. Respon imun yang dihasilkan dapat menyebabkan peradangan dan kerusakan lebih lanjut.

Untungnya, mengurangi peradangan usus bisa menjadi masalah mengubah pilihan yang Anda buat dalam kehidupan sehari-hari. Sebenarnya, ada tiga langkah sederhana yang dapat Anda ambil untuk mengurangi peradangan di usus Anda.

1. Minumlah Lebih Banyak Air untuk Menghilangkan Racun

Setiap hari, kita terpapar racun. Polutan udara, logam berat, jamur, dan patogen di udara ada di sekitar kita sepanjang waktu tanpa kita sadari. Banyak dari makanan kita juga penuh dengan racun, seperti pestisida, antibiotik, dan bahkan gula tambahan.

Racun-racun ini merupakan kontributor serius bagi peradangan. Mereka ‘menghidupkan’ gen yang mempromosikan peradangan yang menyebabkan kanker, penyakit jantung. Dalam usus, racun-racun ini dapat menyebabkan ketidakseimbangan dalam flora usus Anda yang memungkinkan bahan kimia inflamasi untuk dilepaskan. Peradangan ini mempromosikan perubahan di tempat lain di tubuh yang dapat menyebabkan penyakit kronis.

Salah satu cara terbaik untuk mengeluarkan racun dari tubuh juga merupakan salah satu cara paling sederhana. Minum lebih banyak air! Minum banyak air setiap hari adalah cara yang efektif dan penting untuk membantu usus dan tubuh Anda melakukan detoksifikasi:

– Saluran usus Anda membutuhkan air agar berfungsi optimal, menggerakkan limbah secara efisien melalui usus dan keluar dari usus.
– Hati dan ginjal Anda adalah dua organ detoksifikasi tubuh Anda yang paling penting. Kedua hal ini membutuhkan pasokan air yang konstan agar berfungsi dengan baik.
– Keringat Anda juga mengeluarkan racun dari tubuh Anda. Keringat sebagian besar terdiri dari air.

Sama pentingnya, setiap sel Anda membutuhkan hidrasi yang memadai untuk menjalankan fungsinya yang tepat. Penelitian telah menunjukkan bahwa hidrasi seluler yang tidak memadai dapat berkontribusi pada pelepasan bahan kimia pro-inflamasi dan bahkan menyebabkan gangguan inflamasi.

Secara umum, semakin Anda terhidrasi, semakin sedikit peradangan yang ada di tubuh Anda.

Yang Harus Dilakukan:

Cobalah minum 2-3L air setiap hari, atau enam hingga delapan gelas. Pastikan air Anda segar dan tersaring, atau setidaknya bebas dari kontaminan seperti klorin, fluorida, dan logam berat.

Mungkin Anda bisa membawa sebotol air sepanjang hari, jadi Anda bisa terus menghirupnya alih-alih menelan banyak air sekaligus.

Salah satu cara paling sehat untuk minum air putih adalah dengan memeras jus lemon. Jus lemon kaya akan vitamin C dan dapat meningkatkan kekebalan Anda.

Tidak yakin apakah Anda benar-benar mengalami dehidrasi? Ada cara mudah untuk mengetahuinya! Periksa warna urin Anda saat Anda saat di kamar mandi. Jika warnanya kuning, tubuh Anda kemungkinan membutuhkan lebih banyak air. Jika jelas, Anda terhidrasi dengan baik.

2. Berolahraga secara Teratur untuk Menjaga Organ-organ Detoksifikasi Aktif

Latihan harian sangat penting untuk menjaga seluruh tubuh Anda dalam kondisi kerja yang baik, termasuk usus Anda.

Aktivitas fisik merangsang organ detoksifikasi utama tubuh Anda, termasuk usus, saluran kemih, kelenjar keringat, sistem peredaran darah, dan limfatik.

Ketika sistem ini mampu memindahkan racun dan limbah keluar dari tubuh, peradangan dijaga seminimal mungkin.

Yang Harus Dilakukan:

Jika Anda menjalani gaya hidup yang tidak aktif, Anda harus merencanakan untuk berjalan, joging, berenang, atau meregangkan tubuh selama setidaknya 30 menit setiap hari.

Sebagian besar ponsel modern sekarang dilengkapi dengan semacam pelacak aktivitas. Misalnya, jika Anda memiliki iPhone maka Anda mungkin sudah terbiasa dengan aplikasi iOS Health. Aplikasi praktis ini akan melacak langkah-langkah yang Anda ambil setiap hari. Banyak orang membidik 10.000 langkah per hari, yang merupakan tujuan yang sangat sehat untuk dimiliki.

Sama halnya, cobalah untuk tidak duduk dalam waktu yang lama. Jika Anda bekerja berjam-jam, atur waktu untuk berdiri dan bergerak secara teratur, setidaknya setiap jam.

3. Ambil Curcumin – Obat Anti Radang Alami

Curcumin adalah bahan aktif dalam kunyit, rempah oranye cerah. Ini salah satu solusi paling kuat, alami, anti-inflamasi di bumi, terutama untuk usus.

Curcumin membantu pencernaan dengan merelaksasikan otot-otot halus di dinding dan membantu pergerakan makanan melalui usus. Ini juga membantu meredakan penumpukan gas dan kembung saat makanan dihancurkan.

Di usus besar, curcumin mempromosikan keseimbangan bakteri usus yang sehat, yang sangat penting agar sistem kekebalan tubuh Anda berfungsi optimal. Ini juga mendorong sel-sel lapisan usus untuk beregenerasi dan menyembuhkan kerusakan yang disebabkan oleh bakteri patogen atau pertumbuhan berlebih ragi seperti Candida.

Studi terbaru bahkan menunjukkan bahwa curcumin dapat menjadi sarana yang efektif untuk menghambat infeksi jamur usus. Uji klinis telah melaporkan bahwa curcumin konsentrasi tinggi memiliki efek antijamur yang kuat terhadap ragi berbahaya ini, serta infeksi jamur lainnya. Ada bukti bahwa curcumin dapat menghambat pertumbuhan Candida albicans lebih efektif daripada obat antijamur biasa.

Penelitian telah menunjukkan bahwa aktivitas pengobatan curcumin sebagian besar disebabkan oleh fitokimia. Ini adalah bahan kimia tanaman yang mengandung sifat antioksidan dan antibakteri. Fitokimia ini juga dapat membantu meredakan mual yang disebabkan oleh masalah mental seperti kecemasan dan stres.

Aktivitas anti-inflamasi dan antibakteri dalam curcumin juga dapat membantu mengurangi rasa sakit usus yang disebabkan oleh makanan pedas, alkohol, atau bakteri patogen. Senyawa luar biasa dalam curcumin mendukung proses pencernaan alami Anda, yang dapat berarti bahwa usus Anda tidak harus bekerja sekuat tenaga untuk memecah makanan.

Yang Harus Dilakukan:

Mengambil curcumin semudah menemukan suplemen berkualitas dari toko kesehatan yang baik.

Anda juga bisa mencampurkan bubuk kunyit menjadi smoothie, makanan atau latte kunyit. Pastikan untuk menambahkan lemak sehat seperti minyak kelapa, serta lada hitam. Ini membantu tubuh Anda menyerap unsur aktif curcumin.

× Whatsapp